Blogroll

Senarai Tajuk

Agama (500) Al-Quran (24) Amazing (284) Anak (50) Bahaya (59) Berita Dunia (1) Biskut Raya (68) Contest (1) Crazy (125) Doa (14) Download (74) E-Book (4) Fotografi (4) Garage Sale (3) Hiburan (316) Hidayah (26) Hot's (178) Ibadah (26) Info (660) Jahitan (7) Jawatan Kosong (2) Jimak (2) K-Pop (30) Kenderaan (148) Kesihatan (167) Kisah Benar (19) Kisah Sufi (47) Kitab (9) Lawak (93) Misteri (44) Most (67) Movie (85) Nabi Muhammad S.A.W (54) Ngeri (174) Novel (10) Pelancongan (2) Pelik (131) Pendidikan (405) Peraduan (1) Personal (165) Pertahanan (9) Rawatan Islam (6) Renungan (115) Resepi (357) Scarf / Shawl (8) Sejarah (38) Semasa (283) Sempoi (297) SEO (4) Seram (35) Sukan (222) Syiah (4) Teknologi (368) Tips (77) Top (10) Tudung (14) Tutorial (96) Ulama (54) Ustaz Azhar (35) Video (7) WallPaper (1) Yahudi (29)

Promosi Terbaru!!! Sila Klik Dibawah!!!

Friday, June 27, 2014

Tanpa Ruh Jasad tidak Bermakna Apa-apa

Adalah jelas, tanpa masuknya ruh kepada jasmani bakal manusia (janin) dalam perut si ibu, maka ia tidak akan menjadi bayi yang bakal dapat lahir ke dunia pada saatnya. Ia akan mati di dalam perut itu. Kemudian apabila ia lahir saja ke dunia, apabila ruh itu keluar daripada sarangnya, maka manusia itu akan segera mati pada saat itu juga. Apabila ruh itu terpisah daripada jasadnya, maka manusia itu mati dan akan segera busuk dan hancur, kecuali orang yang dipelihara Allah (dari kalangan para syuhada).

Tanpa Ruh Jasad tidak Bermakna Apa-apa

Namun begitu, ruh tetap tidak akan rosak apa-apa. Ia tidak cedera malah ia semakin bertambah baik dan bercahaya-cahaya, sebab sudah tidak ada penghalang yang mengelilinginya. Bukankah sewaktu bermimpi, kita bergerak sebagai ruhani yang luar biasa jalannya - tersangat laju melebihi lajunya suara. Dari Kuala Lumpur ke Jeddah tak sampai sedetik lamanya.

Dan kita merasa ruh yang keluar berjalan-jalan itu seakan-akan ada bentuk dengan keadaan serta perasaan sewaktu hidup bersama dengan jasmani! Memang mimpi itu sebagai suatu penanda aras yang jika digunakan sebagai iktibar bakal membentuk iman yang paling baik buat diri kita.

Pada peringkat awal Rasulullah saw ditetapkan menjadi utusanNya, baginda diperintah menyampaikan kepada kerabat-kerabat yang paling hampir sekali. Baginda mengadakan kenduri tiga kali dan setiap kali selesai sahaja makan, baginda memperkenalkan diri dan memberitahu tugasnya kepada mereka - selangkah demi langkah. Semua hadirin mendengarkan dan tidak menolak, kecuali Abu Lahab yang membangkang dan terus membangkang.

Kemudian setelah kenduri tiga kali itu, Alah swt menurunkan surah al-Hijri: 94 yang memerintahkan baginda menyampaikan tugas dengan secara terbuka tanpa mempedulikan sekelian kaum musyrikin. Jadi, baginda naik ke bukit Safa lalu berseru pada suatu pagi, memanggil sekelian suku yang ada orang-orangnya di Mekah. Lama juga baginda berseru, dan setiap suku itu mengirimkan wakilnya ke sana.

"Muhammad orang kepercayaan, kalau tidak ada hal yang sangat penting dia tidak akan berseru sedemikian rupa," kata mereka. "Pergilah tengok apa yang terjadi?"

Demikian besarnya pengaruh Nabi Muhammad saw di kalangan orang-orang di Mekah. Cuma sejarah tidak menceritakan berapa lamakah baginda menunggu di situ sementara sekelian orang hadir. Sudah tentu ia memakan masa yang agak lama.

Kemudian setelah sekeliannya hadir, baginda lalu memberitahu tugasnya dengan kata baginda, "Seorang mata-mata tidak akan mengkhianati kaumnya sendiri. Apatah lagi saya. Ketahuilah bahawa saya adalah utusan Allah kepada tuan-tuan... bahawa tuan-tuan akan mati sebagaimana tuan-tuan tidur. Kemudian tuan-tuan akan dihidupkan sekali lagi seperti tuan-tuan bangun daripada tidur. Kemudian tuan-tuan akan dibalasi amal yang baik dengan balasan yang baik. Dan amal yang jahat dengan balasan sedemikian juga."


Kesemua hadirin mengerti akan ucapan itu sambil memikirkan. Abu Lahab sahaja yag terus membangkang.

"Ya Muhammad, apakah untuk ini saja maka kami dikumpulkan? Tabban laka(celakalah engkau!)," sumpah seranahnya.

Maka turunlah ayat al-Quran surah 'Tabbat' yang mengatakan celaka bagi Abu Lahab dan isterinya, yang telah menyalakan fitnah terhadap Nabi saw dan tidak cukup setakat itu lalu bertindak memasang ranjau duri di merata-rata jalan yang biasa dilalui Nabi saw. Bahawa kesemua harta dan ahli keluarga Abu Lahab tidak akan bermunafaat apa-apa pun pada hari kemudian.


oleh : Elias Hj Idris

0 comments:

Post a Comment

Assalamualaikum & Salam Sejahtera! Terima kasih atas kunjungan..Semoga ada manfaat bersama..Amin.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Jadual Kuliah Ustaz Azhar Idrus 2016

Jadual Kuliah Ustaz Azhar Idrus 2016

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More